Suami Isteri Susah Dapat Anak

Percintaan dalam rumahtangga ada pasang surutnya. Sedangkan lidah lagikan tergigit inikan pula suami isteri. Hidup dalam dunia rumahtangga, cabarannya memang berganda. Tersilap membuat keputusan, boleh membawa akibat buruk. Dugaan demi dugaan dan godaan demi godaan akan datang silih berganti. Ketabahan pasangan suami isterilah yang boleh membentengi segala dugaan yang mendatang.

Malahan ada pasangan, makin kuat dugaan dan godaannya, makin kebal dan kukuh pula cinta mereka dan semakin bersemangat pula mereka mempertahankan rumahtangga. Saya teringat satu kisah yang diceritakan kepada saya. Seorang wanita yang sudah lebih sepuluh tahun mendirikan rumahtangga ketika itu tapi belum mendapat anak. Beberapa kali rumah tangganya hampir goyang gara-gara isu anak ini.

Pernah mertuanya meminta kebenaran daripadanya mencari jodoh yang lain untuk anak lelakinya itu. Tetapi dia bernasib baik kerana suaminya berkeras menolak tawaran tersebut. Wanita ini juga, begitu makan hati apabila ipar duainya sengaja menyindir dan ada yang secara terang-terangan menuduhnya wanita mandul.

Kering air matanya menangisi keadaan itu, hati hanya Tuhan yang tahu. Sudahnya kerana tidak tahan dengan tohmahan demi tohmahan daripada keluarga suami, dia redha dan memberi peluang untuk suami mencari jodoh lain. Dia benar-benar redha.

Wanita itu amat pasrah. Dia mencintai suaminya sepenuh hati tetapi tidak mahu cintanya membelenggu masa depan suaminya sendiri. Dia tahu suaminya inginkan zuriat sendiri. Dia tahu suaminya juga ada cita-cita untuk menjadi seorang ayah tetapi demi kasih sayang mereka, suaminya juga redha menerima keadaan itu.

Benar, keredhaan inilah yang mendapat balasan baik daripada Allah. Pasangan itu meneruskan kehidupan mereka seperti biasa. Kedua-duanya memperkasakan diri untuk menghadapi dugaan kehidupan mereka. Ketiadaan anak dalam perkahwinan, bukan isu besar bagi mereka. Untuk mengubat rasa sunyi, mereka berbakti di rumah anak-anak yatim, bersedekah dan membuat amal jariah, di samping terus berdoa.

Akhirnya, Allah mendengar juga doa mereka. Doa yang tulus, doa yang ikhlas dan dengan hati yang redha. Setelah 13 tahun berumahtangga, mereka akhirnya dikurniakan kembar! Inilah rahmat Allah kepada hamba-Nya yang tahu bersyukur, tidak menyalahkan takdir, dan redha menerima ketentuan-Nya. Sekiranya wanita ini melatah atau suaminya tidak kuat semangat dengan dugaan tersebut, mungkin rumahtangga mereka kini sudah tinggal kenangan.

Inilah yang harus kita pelajari, dan kita hayati dalam menempuh pelbagai dugaan dalam berumahtangga. Tidak ada masalah tak dapat diselesaikan, jika kita mahukannya selesai. Dan apa yang penting, kukuhkan rasa cinta anda setiap hari kepada pasangan.

Jangan putus asa….. Apapun kita hanya berusaha dan berdoa….ALLAH lebih mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNYA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *