Rahsiakan Sejarah Hitam

Tolong beri pandangan. Saya adalah mangsa pencabulan oleh ayah sendiri, pernah dirogol oleh budak sekampung pada usia 6 tahun dan akhirnya saya telah melakukan zina dengan bekas teman lelaki saya. Saya bertaubat pada Allah dan saya berikrar untuk tidak mengulanginya.

Baru-baru ini, saya telah berkenalan dengan seorang lelaki yang baik, yang menjaga solatnya, dirinya. Seorang lelaki yang berhemah dan penuh kasih sayang. Perkenalan yang singkat itu membuahkan kebahagiaan apabila dia melamar saya dan berhajat untuk mendirikan rumahtangga. Kami dah rancang untuk bersama membeli barang hantaran, cincin dan dia sendiri telah memaklumkan pada keluarganya, saya juga telah berbuat perkara yang sama.

Disebabkan kesungguhan dan baik budi pekertinya, saya tidak sanggup untuk menyembunyikan kenyataan. saya khabarkan peristiwa hitam yang berlaku dalam hidup saya. Seperti yang diduga, dia tak boleh terima kenyataan. Dia kata PENZINA UNTUK PENZINA dan dia bukan penzina!

Saya tau saya dah buat salah tapi takde ruang ker untuk insan seperti saya mendirikan rumahtangga dan berbahagia? Salah ke saya berlaku jujur padanya? Hati saya benar-benar retak. Saya kecewa.

~kecewa

Pendapat
Kalau kita jujur dalam sesuatu perhubungan, kita perlu untuk berterus terang. Bukan untuk mengaibkan diri sendiri, tapi untuk mengelak masalah yang timbul di kemudian hari, contohnya pasangan kita mungkin mendengar dari mulut org lain tentang kisah silam kita. Jadi adalah lebih baik jika kita berterus terang terlebih dulu. Namun barangkali juga ada kisah silam yang memang rahsia tidak diketahui orang lain, jadi tidak perlu diceritakan; bukan menipu, tapi hanya tidak memberitahu.

Kita jangan mudah melatah bila mendengar kisah silam org lain / pasangan kita. Rasa kasih dan cinta yang tulus ikhlas tidak akan membuat kita berubah hati dalam sekelip mata hanya kerana mendengar kisah silam pasangan. Apabila kita mengenali seseorang, kita telah berusia lebih 20 thn atau lebih 30 tahun, begitu juga dengan pasangan kita. Terimalah hakikat bahawa sebelum bertemu, masing-masing telah melalui kehidupan masing-masing yang penuh dengan onak dan duri.

Jadi apabila kita bertemu dengannya, kita kena terima dia seadanya mulai dari saat kita mengenalinya; anggaplah ia satu fasa baru dalam hidup kita, tutup buku lama dan buka buku yang baru antara kita dengan dia kerana apa yang telah terjadi sebelum itu adalah sesuatu yang tidak dpt di padam atau dikembalikan untuk tidak berlaku. Namun andainya dia curang semasa bersama kita, barulah patut untuk kita berfikir samada perlu menerimanya atau tidak.

Arwah teman lelaki sebelum pernah menceritakan kisah silamnya. Saya juga insan biasa, tapi hati sebelum tidak berubah walau sedikit, kerana sebelum menerima dia apa yang ada pada dirinya sejak hari pertama kami berkenalan dan rasa kasih serta cinta padanya adalah tulus ikhlas dan tidak bersyarat. Saya tidak kisah apa yang dilaluinya sebelum bertemu dengan sebelum kerana itu adalah rentetan kehidupan yang telah dilaluinya yang tidak ada kena mengena dengan sebelum.

Tidak ada sebab mengapa sebelum mesti mempersoalkan tentang kisah silamnya, apatah lagi untuk menghukumnya dengan memutuskn perhubungan. Syukur, sepanjang perhubungan kami, dia tidak pernah mengulangi kesilapan lama, malah terus memperbaiki kelemahan diri dan sentiasa bersyukur atas peluang kehidupan yang Allah berikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *