Masalah Rumahtangga Isteri Dingin

Genap pada tanggal 3 Jun 2008 ini maka genaplah usia rumah tangga saya dan isteri saya selama 13 tahun. Kami berkahwin atas cinta sama cinta. Selama usia perkahwinan tersebut jugalah kami dikurniakan 3 orang cahaya mata. Pada awal usia perkahwinan kami, kami hidup aman dan bahagia, walaupun kadang kala ada juga timbul krisis namun kami dapat menyelesaikannya kerana biasalah pantai mana tak dipukul ombak/sedangkan lidah lagi tergigit.

Namun kini (setahun kebelakangan ini) keadaan sudah menjadi sebaliknya di mana sudah tidak wujud lagi keserasian antara kami. Antara puncanya yang besar ialah:

1. Isteri saya sudah tidak mahu mendengar nasihat saya terutamanya bab solat. Kadang kala boleh menjadi pertengkaran.
2. Kalau balik kampung, saya dan anak-anak sahaja yang balik dia tak mahu ikut, kecuali pada hari raya, bila tiba giliran saya.
3. Selalu balik lewat ke rumah selepas kerja (alasan keluar dengan rakan wanita) dan kadang kala tak balik rumah (alasan tidur rumah kawan) kadang kala berlanjutan sampai 3 atau 4 malam.
4. Jarang bergaul dan bergurau senda dengan anak-anak kerana selalu tiada di rumah. Jarang memasak untuk kami sekeluarga.

Ada lagi beberapa perkara, yang tak sampai hati saya nak menyatakannya di sini, cukuplah seperti di atas. Mungkin juga saya ada juga melakukan kesalahan, namun saya sedaya upaya cuba untuk membaikinya demi untuk keluarga kerana dalam hidup berumahtangga kita kena bertolak ansur dan menerima sebagaimana pasangan kita seadanya. Tumpuan haruslah diberikan untuk mendidik anak-anak dan kurangkan pentingkan diri. Zaman itu telah berlalu.

Untuk makluman sahabat semua, memang perit bagi saya untuk menceritakan semua keburukan ini, namun inilah hakikatnya yang terpaksa saya tanggung, sebagai suami. Sekarang ini, anak-anak lebih banyak menghabiskan masa, meluahkan masalah dan bercerita dengan saya berbanding dengan ibu mereka.

Rutin hidup saya seharian bermula pada pukul 5.30 pagi dengan menggosok baju sekolah anak-anak dan baju saya. Seminggu 3 kali, saya melipat pakaian bersama anak yang sulung dan menyidai pakaian kami sekeluarga. Semua ini saya lakukan kerana bagi saya ini memang tanggungjawab suami membantu isteri. Hakikatnya, jika saya tak buat siapa lagi nak buat, untunglah saya ni datang dari keluarga yang sederhana jadi memang dah biasa dari kecik membantu ibu melakukan kerja-kerja ni. Tak sangka dah berkahwin pun terpaksa melalui keadaan ini semula, namun saya reda, demi untuk keluarga.

Saya agak bernasib baik kerana saya tinggal bersama-sama ibu mertua yang memahami situasi saya. Apabila anak-anak balik dari sekolah, beliaulah yang menyediakan makanan malam. Kalau tidak kami anak beranak terpaksa makan di luar terutamanya jika pada hari cuti. Nak rasa air tangan isteri jauh sekali. Ibu mertua saya juga sering menasihati isteri saya namun, masih belum berkesan.

Kadang kala terfikir juga nak berpisah tetapi apabila melihat muka anak-anak saya yang sedang membesar ketika mereka sedang tidur mengalir air mata, rasa tak sampai hati, apa akan jadi dengan anak- anak aku. Mereka memerlukan seorang wanita yang bergelar ibu untuk menikmati kasih sayang.

Tujuan saya menceritakan segalanya adalah untuk meminta pandangan dan nasihat daripada sahabat apa yang perlu saya lakukan kerana buat ketika ini saya hanya mampu berdoa selepas solat memohon Allah SWT untuk membantu saya dan anak-anak. Tiada niat untuk membuka pekung di dada kerana ini melibatkan masa depan rumah tangga saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *