Cara Mendidik Anda Dengan Betul

Anak adalah anugerah kurniaan Ilahi.. Tak mudah juga nak dapat anak nih. Tapi seperkara lagi yang perlu kita akui adalah mereka adalah ujian
buat kita. Kalau kita beranak ramai-ramai tapi anak tak jadi hape pun lebih kurang sama macam orang mandul jugak ye, ntah-ntah lebih teruk bila anak-anak kita menyumbang
pulak kepada kerosakan masyarakat.nauzubillah…Tamau la…

Makanya, perkara yang disenaraikan di bawah mungkin membantu kita mengenalpasti kesalahan kita dalam mendidik anakanda-anakanda kita.

1. Kurang berdoa
Dahlah kita solat he he cukup2 je 5 kali sehari. Amik nya yang wajib-wajib aje. Dah tu dah selesai solat sombong kemain nak berdoa. Padahal berdoa adalah melambangkan kita
bergantung harapan pada ALLAH kerana adakala usaha sahaja tidak mencukupi. Kita perlu iringkan dengan doa. Juga kene selalu memohon keampuanan dari ALLAH dengan
beristighfar. Dan buat yang mengandung, selalu la minta maaf esp dari suami sbb janganlah kita mengandung dalam keadaan berdosa. Suami tu pulak jangan la kedekut sangat nk maafkan isteri..mentang-mentang dia ade kuasa veto ye…secukup rasa je kalau nk marah…

Disertakan juga di sini ayat dari alQuran utk berdoa khusus utk anak-anak. Utk tulisan jawinya diharap para pembaca cari sendrik ek..He he

Doa memohon rahmat (Al-Quran Surah Ali ‘Imran, 3 : 8-9)
3:8. “Wahai Pemelihara kami, janganlah menyimpangkan hati kami setelah Engkau memberi petunjuk kepada kami, dan berilah kami pengasihan daripada sisi Engkau; sesungguhnya
Engkaulah Yang Pemberi.

3:9. Wahai Pemelihara kami, sesungguhnya Engkau yang mengumpulkan manusia untuk satu hari yang padanya tiada keraguan; sesungguhnya Allah tidak memungkiri janji temu.”

Doa memohon zuriat yang baik (Al-Quran Surah Ali ‘Imran, 3 : 38)
3:38. Kemudian Zakaria berdoa kepada Pemeliharanya, dengan berkata, “Pemeliharaku, berilah aku daripada sisi Engkau satu keturunan yang baik. Sesungguhnya Engkau mendengar
doa.”

Doa agar anak mengerjakan solat (Al-Quran Surah Ibrahim, 14 : 40-41)
14:40. Wahai Pemeliharaku, buatlah aku seorang yang melakukan solat, dan daripada keturunanku. Wahai Pemelihara kami, dan terimalah doaku.

14:41. Wahai Pemelihara kami, ampunilah aku dan ibu bapaku, dan orang-orang mukmin, pada hari apabila perhitungan didirikan.

Doa agar anak patuh kepada ALLAH s.w.t. (Al-Quran Surah Al-Baqarah, 2 : 128)
2:128. Wahai Pemelihara kami, buatlah kami muslim (tunduk patuh) kepada Engkau, dan daripada keturunan kami, umat yang muslim kepada Engkau; dan perlihatkanlah kepada kami
peribadatan kami, dan terimalah taubat kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Menerima Taubat, Yang Pengasih

Doa diberi zuriat yang menyejukkan hati (Al-Quran Surah Al-Furqan, 25 : 74)
25:74. Yang berkata, “Wahai Pemelihara kami, berilah kami kegembiraan daripada isteri-isteri kami, dan keturunan kami, dan buatlah kami imam bagi orang-orang yang
bertakwa.”

Juga bila kita namakan nama anak, biarlah yang baik2. Juga doakanlah nama dia tu membawa manfaat buat dia…

2.Banyak menakutkan anak-anak dari memberi semangat kepada mereka
Dalam kita tak perasan, kita selalu takutkan anak-anak dengan belalang kecik, tempat gelap, jururawat padahal diorang tak sepatutnya takut dengan benda macam ni. Skang ni
kami melatih Usamah kejar lipas, tapi kakak dia dok takut serupa tu jugak. Mungkin kesan dari saya yang suka menakut-nakutkan dia dulu..Hu..hu…sebbaik anak perempuan.
Kalau anak laki kurang la macho dia he he..Juga dinyatakan oleh ustaz ni, jangan paksa anak tidur dengan cara yang keras. Saya tak pasti la orang lain tapi Asmaa’ saya ni
mata dia macam orang telan kopi jugak. Tapi tiap kali nk tido saya kata meh kita lumba sape tido dulu. Biasanya dia akan lena tapi umi dia yang selalu menang haha…

3. Tidak tegas dalam mendidik anak.
Mungkin sbb kita tak menjadualkan kegiatan harian diorang. Solat diorang kita tak jaga. Makan diorang berterabur. So, nak salahkan sapa kalau diorang tak berdisiplin.
Terkadang masa juga kita hanya fokuskan anak-anak pada satu aktiviti je. Contoh suruh dia baca buku sedangkan dia perlukan juga permainan utk mengembangkan minda dia…

4. Menegur anak secara negatif.
Mentang-mentang la kita ni selalu laser staff kat opis, dan selalu juga kita membelasah customer-customer kita..ha ha…tapi tidaklah boleh dipraktikkan perkara2 ni buat
anak-anak. Kerana mereka perlukan teguran yang membina. Juga mereka tak suka jika diri mereka dibanding-bandingkan.

5. Memberi didikan yang tidak seimbang antara jasmani, rohani dan minda.
Ramai diantara kita nak melahirkan anak macam Nadia Amirah, Amalina. Maksud saya dari segi kepandaian la sedangkan mereka perlukan bimbingan dari pelbagai aspek. Bagaimana
berhadapan dengan masalah, berdepan dengan masyarakat dan benda lain.

6. Kurang memberi sentuhan kepada semua anak-anak sedangkan Rasulullah kerap dilihat mendukung cucu-cucunya dan mencium mereka.
Ini memang silap besar la dimana Rasulullah telah menunjukkan cara yang jeals tapi kita tak ikut…
Diriwayatkan oleh Aisyah r.a. :
Pada suatu hari Rasulullah SAW mencium Al-Hassan atau Al-Hussien bin Ali r.a. Ketika itu Aqra’ bin Habis At-Tamimiy sedang berada di rumah baginda. Berkata Aqra’ : Ya
Rasulullah! Aku mempunyai sepuluh orang anak, tetapi aku belum pernah mencium seorang pun dari mereka. Rasulullah melihat kepada Aqra’ kemudian berkata : Siapa yang
tidak mengasihi tidak akan dikasihi.
(Maksud Al-Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

7. Penampilan diri yang kurang anggun dan kurang kemas.
Kalau dah kita selekeh, pastu senteng-senteng (seksi) kat umah, mana boleh salahkan anak kalau dia nak pakai yang macam kita. Tunjukkanlah contoh yang baik kepada mereka, supaya mereka tak terbiasa dengan keadaan yang kita sendiri takselesa.

8. Susunan rumahtangga yang tidak kemas.
Perkara ini akan menyebabkan diorang biasa dengan keadaan selekeh. Seterusnya mereka akan jadi malas.

9. Kurang menghidupkan sunnah di rumah seperti memberi salam, makan berjemaah, beribadah bersama-sama, dan sebagainya.
Dalam menjawab salam, lazimkanlah menjawab salam dengan yang lebih baik dari salam yang diberi. Saya rasa pun ye jugak kalau satu-satu keluarga tak mengamalkan buat
sesuatu bersama-sama maka akan hilang kesepakatan dalam keluarga tu. Saya rasa testimoni ttg berjemaah dalam keluarga mmg membuktikanbanyak keluarga yang berjaya
berbanding dengan satu keluarga yang cukup sekadar bg belanja kepada anak-anak utk buat hal sendri.

10. Tidak menggantungkan rotan di tempat yang mudah dilihat oleh anak-anak.
Dalam Islam, merotan anak dengan tujuan mendidik adalah satu sunnah. Tapi kene kawal ha…Jgn la sampai tahap dera budak. Saya tak pernah lagi la rotan anak-anak tapi kat
umah tokku diorang ni mmg ada rotan tergantung dan saya pun taktau rotan tu apa gunanya. Mungkin ada masa boleh kita ugut anak-anak. Musti tak berani punya buat salah.
Tapi kalau asyik bedal pun anak-anak jauh jugak so, fikirlah ye seblom melaksanakan amalan merotan nih.

11. Kurang mendedahkan anak-anak dengan model yang cemerlang seperti para ulama’ dan orang-orang yang berhemah tinggi dan berakhlak mulia.
Anak-anak juga patut didedahkan dengan sembahyang jemaah, kuliah agama dan aktiviti-aktiviti yang bersesuaian dengan akhlak Islam. Maklum la skang ni adabanyak program
yang keduniaan sangat. Jom heboh la, Akademi Fantasia lah…Konsert merata ceruk hade..Tapi sedarkah kita adakah jiwa anak kita terdidik kalau kita menggenggam tangan
mereka ke tempat sebegini?? Maaflah ye kepada penganjur…Berkatalah benar walaupun pahit…

12. Bertengkar di depan anak-anak.
Ini akan menyebabkan anak-anak rasa tertekan dan membenci salah seorang dari ibubapanya. Jangan kata bertengkar, kalau nk sound apa-apa pun biar jangan depan anak-anak.
Kadang abah yang marah sebab kesalahan maknya, tiba-tiba anak-anak bencikan abah sebab asyik-asyik marah kat mak dia sedangkan mak dia buat salah bukannya besar pun…

13. Membenarkan orang yang tidak elok sahsiyahnya masuk ke dalam rumah kita, baik dari kalangan sahabat sendiri ataupun sahabat anak-anak
Kerana ini akan memberikan contoh yang tidak baik kepada anak-anak yang masih membesar. Kalau pun nak bawak masuk, mungkin kita kene bgtau dulu pada anak-anak. Ada masa
juga kita nak bawa masuk orang yang paten dia pelik ni utk mendidik orang tu. Biasanya kalau rumah kita memang harmoni, orang yang berpaten pelik juga akan segan utk
berkelakuan pelik.

14. Kurang mengawasi rancangan-rancangan yang ditonton samada dari TV ataupun video.
Pengawasan dalam hal ini adalah penting kerana kebanyakan rancangan dari media ini menonjolkan akhlak yang kurang baik seperti pergaulan bebas lelaki dan perempuan,
pakaian yang tidak menepati syarak dan perbualan yang boleh merosakkan agama anak-anak. Ada rasanya saya dah cerita seblom ni, mertua saya kalau tgk TV mesti bab berita
atau forum agama atau apa-apa yang berkaitan dengan agama dan mungkin lebih kalau ade siri dokumentari. Kalau tiba kat iklan, dia akan tutup terus TV dan tunggu untuk beberapa
ketika seblom buka TV semula. Juga bila siri ramalan cuaca dalam berita disiarkan, kan ade lagu utk mengiring?? Masa tu dia akan slowkan volume. Saya memang tabik habis la
dengan mertua saya…Huhu…Bolehke agaknya saya meniru dia ye?

15. Terlalu bergantung kepada pembantu rumah untuk mendidik anak-anak.
Sebagai ibubapa kitalah yang akan disoal di akhirat kelak akan anak-anak ini. Oleh itu adalah menjadi satu kepentingan kita untuk berusaha memastikan anak-anak terdidik
dengan didikan Islam. Anak2 tak boleh disalahkan kalau diorang baik dengan pembantu rumah. Berilah mereka lebihbanyak masa bersama kita agar mereka akan menyayangi kita
selamanya.

Ustaz Khalid bin Haji Mohd Isa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *